090909

Hari ini 090909, di tarikh yang sama dua belas tahun yang lalu ayah meninggalkan kami, sekaligus menjadikan kami anak yatim piatu. Walaupun berusia lanjut, ayah hanya sakit tenat dalam waktu yang singkat di saat-saat akhir hayatnya. Dia menghembuskan nafasnya yang terakhir di hadapanku dan adik-beradik yang lain. Masih segar diingatanku aku memandi, menyembahyang dan memangku jenazahnya ke liang lahat. 

Ayah, lambang kekuatan semangat, seorang idola tiada bandingnya. Seorang lelaki yang punya prinsip tersendiri, tidak mudah mengalah dengan cabaran, berprofil sederhana, tidak pernah berusaha mencari rezeki untuk diri sendiri sebaliknya semuanya untuk isteri dan anak-anak.

Ayah, seorang yang cekal, berpandangan jauh ke hadapan, tidak pernah putus asa dan tiada keluh kesah. Semoga Allah mencucuri rahmat ke atas rohnya.
Alfatihah. 

Comments

iramestika said…
Masih lagi terbayang kelibatnya duduk di kerusi malas ditempat tingkap dan terdengar-dengar batuknya bila diserang lelah.

AlFatihah

Popular posts from this blog

Papan tanda dan maksudnya

Datuk Leslie Davidson, a Planter Extraordinaire

Corduroy ku