Al Fatihah, Selamat Jalan Nurin.....

Perasaan marah, geram, sedih dan pilu bercampur baur bila mengenangkan kematian trajis kanak-kanak kecil yang tidak berdaya yang baharu mengecapi nikmat kehidupan selama 8 tahun. Tambahan pula bila membayangkan betapa siksaan dan deraan demi deraan yang dialami sebelum kematiannya. Tidak terkira dahsyatnya penderitaan anak malang ini terima ketika dalam tahanan iblis-iblis tersebut.

Sebagai seorang ayah yang mempunyai anak-anak kecil aku dapat menyelami betapa pedih, siksa dan hibanya bila seorang anak diperlakukan begitu. Seekor semut pun tidak dibenarkan menggigit anak-anak kecil sebegitu, apatah lagi siksaan yang sungguh kejam dan sadis begini.


Memang kebanyakan kita tidak akan faham mengapa seorang manusia boleh berlaku begitu kejam terhadap seorang kanak-kanak kecil yang lemah dan tidak berdaya melawan. Namun itulah hakikatnya pada hari ini. Di dalam kalangan manusia ada golongan iblis yang mampu melakukan perkara-perkara kejam dan tidak berperi-kemanusiaan yang kita sendiri takut untuk memikirkannya.

Walau pahit, walau marah, walau pilu dan sayu yang teramat sangat, namun Nurin telah pergi meninggalkan kita. Dia tidak mungkin kembali lagi. Allah telah memanggil pulang anak kecil ini, membebaskan dia daripada cengkaman iblis laknat bertopengkan manusia. Nurin kini adalah bidadari yang menuju Al-Jannah, syurga Allah. Nurin kini kekasih Allah, tiada siapa lagi yang boleh menyakitinya. Nurin kini sedang menikmati segala kesenangan dan kenikmatan di Akhirat.

Redhakanlah pemergiannya, semoga kita semua bertemunya di sana.

Nurin, kami semua tahu yang kami akan terus merinduimu. Pemergianmu yang begitu trajis amat memilukan sehingga tiada kata-kata yang mampu menyamai perasaan sedih dan sayu ini. Namun kami akur yang Allah lebih menyayangimu.
Selamat jalan Nurin, berbahgialah engkau di sampingNya. Al Fatihah



*Foto ikhsan Utusan Online

Comments

pB said…
Salam Abe Mc B

Lamer sungguh dah tinggalkan jejak kat umah nie...

Hmmm....
Sebak semasa melihat tv3 semalam.
Terutama semasa melihat imam menangis...

Tak terbayang penderitaan yang ditanggung oleh adik Nurin..

Namun syukur, kerana sekarang dia sedang tersenyum ....
indica said…
Nurin, kehilangan dan kepergianmu, membuat yg tergenang akhirnya jatuh.

Sebenarnya aku sgt tidak gemar mengikuti berita anak-anak hilang ni.
Krn ntah pada siapa nak ku lempiaskan semua rasa marah, benci dan geram etc....
Pada manusia yg gila itu? Apa binatang itu tahu ?..
Miskipun kita dpt menangkap dan menghukum binatang gila itu sekeras2nya, akan lenyapkah rasa-rasa yg berbaur ini ??

Dulu Yin, terkini Nurin.
Bagiku mrk adalah ikon bagi anak2 kecil yg kurang diberi perhatian..Maaf, jika aku bertanggapan begitu.
Krn bagiku kenapa seorang anak kecil dibiarkan berpergian seorang diri di tengah-tengah manusia metropolitan yg belum tentu semuanya siuman.
Kenapa?

Nurin, salam utkmu di firdausi. AlFatihah.
Mus said…
Iktibar untuk kita semua. Terkenang saya adakah ini tanda-tanda hampir kiamat kerana ia mengingatkan saya kepada hadis Rasulullah:

Dari Abu Hurairah r.a katanya, Rasulullah s.a.w bersabda:”Belum akan terjadinya kiamat sebelum banyak ‘haraj’. Bertanya para sahabat,:”Apakah itu haraj ya Rasulullah?” Jawab baginda,:”Pembunuhan! Pembunuhan!”

(Muslim)

ALFATIHAH UNTUK NURIN

Salam.

p.s. Ada tuan, begelut dgn kehidupan. Syukur posa belum gugur lagi. Semoga dapat habiskan mcm tahun lepas.
McBudu said…
Pb; Semoga kita mengerti segala hikmah atas kejadian yang berlaku.

Indica: Semua kita amat berdukacita atas kejadian ini. Semoga kejadian serupa tidak berulang lagi....

Mus: Betul tu, itu semua mempunyai iktibar yang juga petunjuk drp Yang Esa. Hanya kita jarang hendak memahami. Syukur Tuan masih dapat menunaikan puasa, walau bergelut dgn kegidupan.
shakirah said…
salam mcbudu...
Al fatihah ats pemergian si comel Nurin.
Semoga keluarga nya tabah..amiin..
McBudu said…
Shakirah: Terimakasih kerana berkunjung

Minnie: Cant visit your blog lately, any problem?
Pak Yob said…
Alfatihah,

memang geram dan marah bila terima khabar sebegini...insan kecil yang terbatas kudratnya diperlakukan sezalim itu, manusia yang bertanggunjawab itu bukan lagi binatang....tapi syaitan!!!

Sebagai seorang bapa, PakYob dapat merasakan perasaan hati kelaurga malang itu, anak yang ditunggu saat lahirnya selama 9 bulan...diazan..ditimang..dikelek..diagah...disematkan harapan menjadi menusia yang dewasanya akan memberi sinar buat keluarga..kini kaku dalam dakapan...

Nurin dipinjamkan ke alam maya dalam tempoh yang singkat, tiba masa dia dipanggil pulang...namun takdir yang menimpanya amat pedih...ya..ini mungkin ujian ilahi buat keluarga arwah, mereka harus sabar dan redha..
NaNa said…
Salam,

What happened to Nurin is a tragedy that shocked the whole nation. It's sickening to know that there are monsters lurking around among us.

Takziah untuk keluarga En. Jazimin.

Alfatihah.

Popular posts from this blog

Papan tanda dan maksudnya

Datuk Leslie Davidson, a Planter Extraordinaire

Corduroy ku