Posts

Showing posts from September, 2006

Syiar Ramadhan

Image
I'TIRAF
Wahai Tuhan, ku tak layak ke Syurga Mu Namun tak pula aku sanggup ke Neraka Mu
Ampunkan dosa ku terimalah Taubat ku Sesungguhnya Engkaulah Pengampun dosa-dosa besar Dosa-dosa ku bagaikan pepasir di pantai Dengan rahmat Mu ampunkan daku oh Tuhan ku
Wahai Tuhan selamatkan kami ini Dari segala kejahatan dan kecelakaan Kami takut kami harap kepada Mu suburkanlah cinta kami Kepada Mu
Kamilah hamba yang mengharap belas dari Mu...
(Lagu : Copyright Control - Lirik : Abu Nawas /Farihin Abdul Fatah )

Antara maruah, prinsip dan wang

Aku tidak pernah merasa seserba-salah seperti waktu akhir-akhir ini. Aku telah mendapat surat pertukaran jawatan, bertugas di sebuah syarikat usahasama dalam kumpulan konglomerat yang sama. Walaupun dimiliki 70% oleh syarikat induk tempatku bertugas, namun hakikatnya semua pembuat dasar yang mewakili kepentingan majoriti seolah-olah pekak, bisu dan amat keliru lantas hampir semua keputusan dibuat sewenangnya oleh pihak minoriti.

Aku tetap seperti dulu, kalau putih aku tak tahu nak katakan hitam, begitu juga sebaliknya. Bagiku hitam tidak pasti akan menjadi lain walaupun kelabu. Hitam tetap hitam! Mungkin aku orang kampung, tidak layak berada di tengah-tengah kehidupan koperat yang buta warna kehidupan, di mana segalanya mungkin ini.

Aku memerhatikan setiap gerak-geri dan perilaku setiap pembuat dasar di syarikat baru ini. Pelaburannya boleh tahan, RM 40 juta!. Dari hari pertama, dan seterusnya, dari cara mengurus ala Ulu Chennai, lagak ala ketua union estate, cara berbelanja hingga kep…

Down and down and down

My blog suffered serious illness for 15 hours. Manage to revitalise after consulting a high profile bomoh in the uptown. But I lost my old settings (guess it is also good for a change). If not for the long list of postings that I have here, I might have changed to another server by now..... or to the extreme, quit blogging.......

Merdeka?

Image
Merdeka pada jasad, tapi terpenjara pada jiwa. Acapkali apa yang hendak dizahirkan, tidak mampu diluah, takut akan satu kuasa bukan dari yang Esa. Merdeka kah kita bila takut bukan pada Yang Satu? Aku terasa sebak bila melaungkan kata keramat "MERDEKA" tapi hakikatnya jiwa meronta, dipenjara rasa.

Satu waktu aku pernah percaya ruang siber ini merdeka, tapi akhir-akhir ini kepercayaan itu ternyata tersasar. Tiada apa yang merdeka, kecuali kepada mereka yang memiliki kuasa. Merdeka untuk yang hak... malangnya aku tak punya hak itu.....









Mawar putih, lambang kematian satu kemerdekaan.